Mar 2, 2011

Panikkkk di Wisma Antara!

Jakarta, 28 February 2011, 16.35 WIB.

Euwww, i really hate that day! Whyy?? Karena lagi-lagi gue harus turun dari lt. 18 gedung Wisma Antara dengan keadaan jantung dag dig dhuer dan berhimpit-himpitan. Kantor gue kebakaraaaaaannn. Dan bodohnya lagi, kenapa alarm gedungnya nggak bunyi?? Payah nih bunyinya nyaring pas latihan kebakaran doank! Pas kondisi aslinya mah melempem .

Kemarin saya nggak masuk kerja. Seluruh badan saya sakit mampus. Tangan kanan saya masih sengkleh nih gegara megang laptop dan tas turun 18 lantai. Memang sich kejang diperut sudah hilang, tapi takutnya masih terbayang-bayang di hati dan sanubari, huaaa...

Senin sore sekitar pukul setengah lima, tiba-tiba tercium seperti bau kabel terbakar. Baunya makin menusuk saat saya berada diruang resepsionis kantor. Langsung saja para IT nyuruh kita untuk siap-siap turun dan saya ingat bahkan saat saya mulai panik keluar ruangan, seorang teman saya masih nyantai duduk sambil nelp. security gedung dan ngelaporin kalo ada bau terbakar di lantai itu.

Nightmare-nya terjadi saat saya membuka pintu kantor. O.. O.. Owww... ternyata udah ngebul. Saya nggak berani ambil jalan pintas menggunakan lift dan langsung saja ngacir ke tangga darurat dan Oh Gossshh... Lebih ngebul disana ternyata. Asapnya mulai berwarna gelap. Segera saya lari menuruni tangga sambil nelp Bebeh, orang tua saya lalu apdet MP dhey, hehehe...

Saat di lantai 10 tangga darurat mulai penuh. Dan yang paling sebelnya ituh, kenapa orang-orang dibawah saya itu jalannya lama banget kayak keong. Dia nggak tau apa kalo diatas kita itu asep udah tebel mampus?? Akhirnya orang-orang diatas saya itu teriak-teriak minta yang bawah untuk move faster lagi, baru dhey kita bisa cepet-cepet nyampe ground. Gilaaa, pas di lantai dua itu rasanya kaki saya beneran lemes. Kalo nggak denger kata-kata orang dibelakang  saya yang entah siapa nyuruh saya untuk terus jalan, mungkin saya udah duduk lemas disana.

Akhirnya nyampe lobby. Langsung aja nyamperin temen yang udah nungguin disana. Bukan senyum yang saya dapat, temen saya itu mulai complaint, karena tumben-tumbennya saya masih diatas jam segitu. Biasanya dari jam empat sampe jam lima itu saya ikut mereka ke lantai 2 untuk ngupi-ngupi, tapi kemaren saya nggak mau karena mikir mending uangnya buat naik taksi nyamperin bebeh kekantornya. Huhuhuhuhu, kalo tau gitu.. mending saya ikut mereka aja. Jadinya kan saya cuma turun 2 lantai ajaaahh, huaaa...

Saat diluar suasana makin kacau. Semua orang tumpah ruah disana. Megang handphone buat nelp and moto pun gemeteran. Perut saya sakit gak ketulungan. Rasanya seperti sakit haid hari pertama. Kejang... Saat hendak minum pun saya nggak bisa, tangan saya gemeteran dan bikin air dari botol aqua itu tumpah-tumpah. Tapi walaupun begitu saya bersyukur karena lagi-lagi saya masih diberi keselamatan oleh Allah S.W.T, alhamdulillah...

 

Si bebeh terus-terusan menelepon tapi sumpah saya cuma bisa diam ngejawab telpnya karena masih shock. Bicara saya masih terbata-bata. Air mata pun sudah ngumpul di pelupuk mata. Rasanya langsung pengen nangis dipelukannya, jiaaaaaaaaaaaaaahh... *silahkan muntah.
 

Asap terlihat mulai mengepul gelap di lt. 20 dan saya nggak bisa mikir apa jadinya kalo saya masih di lantai 18 dan nggak tau apa yang tengah terjadi. Uggghh... itu gedung musti diperbaiki lagi Secure and Safety-nya tuh. Kok bisa-bisanya sich alarm kebakaran nggak bunyi. Kalo gue tetep duduk anteng di ruangan dan mikir bau hangus itu cuma konslet biasa gimaneehh??

Setelah setengah jam perjalanan saya bengong di taxi dan sesekali bersihin muka saya yang katanya cemerongan karena asap, akhirnya ketemu Bebeh. Langsung pengen nangis sambil meluk dia, eh nggak jadi karena dipinggir jalan pula. Kalau kena UU pornografi gimaneh?? Jiaahh...  Akhirnya langsung aja nyari tempat terdekat untuk minum Teh Manis anget. Alhamdulillah gemetar dan kejang diperut saya hilang sehabis rileks meminum teh manis anget itu serta minyak kayu putih yang saya balurkan di perut. Bebeh  bilang, muka saya waktu itu pucet mampus. Yah, tapi masih cantik kok, percaya dhey, hehehe... *plaaakksss...

Kemarin kantor berjalan seperti biasa, tapi sorry, bos! Kemarin Saya cuti dulu. Leha-leha dirumah. Masih ngeriii...

========================
Jakarta, Rabu, 2 Maret 2011
Wisma Antara Lt. 18

Hari ini hari kedua setelah kejadian kebakaran Senin lalu, hari pertama masuk kerja kalau untuk saya. Bau asap langsung menusuk hidung saat saya memasuki ruangan lobby Wisma Antara. Sempet pengen ngacir balik lagi pulang saat sedang menunggu pintu lift terbuka. Tapi sepertinya orang-orang yang berlalu lalang disana terlihat hilir mudik seperti biasa dan tak panik. Ya sudah lah, saya putuskan naik saja ke lantai atas. Ohh, ternyata memang masih bau. Aroma asap masih menempel begitu saja di dinding-dinding ruangan. Huuu.. bikin ngeri aja dhey .

Mau tau yang bikin kesel lagi itu apa? up, toiletnya rusak!! Toilet yang berfungsi cuma di lt. 1, 2 dan 3.
Woalaaaahhh, saya ini beser. Dan bener kaaaan, beberapa menit setelah duduk di kursi kesayangan, tiba-tiba saya langsung pengen pipis. Akhirnya turun lah ke lantai bawah. Lumayan lah sambil beli kopi. Eh yang bikin pengen teriak lagi, gak lama setelah itu tiba-tiba panggilan alam memanggil saya lagi. Kali ini lebih darurat, arrrggghhh.... Akhirnya turun lagi ke lantai bawah. Ckckckckck... untung turunnya pake lift. Kalo pake tangga darurat lagi???? *nangis guling-gulingan.

BTW, mau lihat setebal apa asapnya waktu saya ngacir saat hari Senin Lalu?? Kesini aja : Kebakaran di Wisma Antara. Ngeriiii... Huhuhuhu...

No comments: