Feb 21, 2011

Jepang oh Jepaaaannnggg...

Sudah beberapa bulan ini, akuh gak bisa makan dengan enak, gak bisa tidur dengan nyenyak, *halah... Kenapa?? Karena aku pengen ke Jepaaaaannnggg...

Pengen liat Bunga Sakura...

 
Pengen main Salju kayak inihh...






Aihh.. Romantisnyaaaa, hahaha...

 


Dan yang paling pentingggg, akuh pengen buat Boneka Salju Melly dan Bowo seperti inih... So Sweeeettt [^o^]

 
Enaknya ke Jepang kapan yaakk?? Halah, kayak punya uang ajaaahh... [-___-"]. So, ada yang mau ngajak sayah kesanah?? Nanti saya ceritain di Blog sayah dhey, qiqiqi...

*Glinding-glinding di kantor, boseeeennn...

Rangi I'm in Love (Preference's Food & Resto)

Kalo ada yang nanya kue traditional apa yang paling saya suka, pastinya saya akan jawab, "Kue Rangiiiiiiiiiiiiiiii..." Nggak ngerti kenapa saya kecantol sekali sama rasa kue yang satu ini. Ditambah lagi, sekarang kue tradisional yang satu ini udah jarang sekaleeeee. Hikkz, sampe nangis bombay dhey kalo nyari tukang kue yang jualan kue Rangi ini, huhuhuhu.... 
Setelah muak makan Sosis beberapa hari ini, kemarin tiba-tiba ngidam Rangi. Biasanya Jam Empat sore pasti ada yang lewat didepan rumah. Eh, kok kemaren ditungguin gak lewat, lewat ya? So, akhirnya sambil jalan mau renang, saya dan Bebeh serius ngeliatin kiri kanan jalan nyari penjual kue rangi.  
Awalnya sempet hopeless, ya ampun udah di daerah Cibubur tapi belum ketemu juga kue Rangi-nya, eh malah nemu kue pancong. Ya udah lah, daripada gak ada, dibeli lah itu kue pancong, hehehe... Eh, ternyata eh ternyata beberapa meter lagi sebelum Kolam renang, si Bebeh teriak "Kue Rangiiii!", dan disanalah,  di sebelah kiri jalan, di sebuah gang, terlihat seorang penjual kue Rangi sedang mangkal, hohohoho... Senangnya hatiku, tralala trilili...

Dengan wajah berseri-seri, langsung aja bilang, "Bang, pesen Empat ya!", wkwkwkwk... *maruk!

Oh iya, Kue Rangi yang satu ini nggak dimasak pake arang lho, tapi pake gas. Kenapah?? Karena kue Rangi ini ternyata made in USA. Nggak percaya?? Nih, buktinya...


Bener khaaaannn, Kue Ranginya made in USA kaaaannn, qiqiqiqi... Tapi kalo untuk rasa dan penampilan, kue Rangi USA ternyata sama aja sama kue Rangi dari Betawi, nih penampakannya,


Hhhhmmm, nyam nyaaaammm... *nelen ludah. Akhirnya pas nyampe Kolam renang, bukannya pemanasan sebelum renang, eh ini malah makan kue Rangi dulu, trus lanjut makan kue Pancong, nyemplung sebentar, eh lanjut lagi  makan nasi goreng yang dibawa dari rumah, wkwkwkwk.... Jadi gimana mau ngurusin badan nih?? Wong pas olahraga aja sambil makan, qiqiqiqi...

Feb 20, 2011

Food Blogger Networking Day at Es Teller 77 (Preference's Food & Resto)

Sebenernya saya bingung mau nulis apa? Kenapa? Karena terlalu banyak yang ingin saya ceritakan disini. Kayaknya satu chapter gak akan cukup buat nyeritainnya, bisa nulis cerita bersambung nih, ahaaayy... *lebayyy. Ceritanya dimulai dari saya nyasar untuk nemuin Resto Es Teller 77 ini didaerah BLOK M. GPSnya bikin nyasar, hadoohh... *note, jangan terlalu percaya sama barang elektronik. Cukup percaya saja sama saya dan Tuhan, jiahahahaha...

Kenapa saya repot-repot nyari resto ini, karena Sabtu kemarin Goorme invited me to join the Food Blogger Networking Day bareng Es Teller 77. And i was surprised, saya pikir cuma acara makan-makan, that's it! Tapi ternyata banyak banget ilmu yang saya dapet disana. Dimulai dari membuat minuman andalan Es teller 77, Ice & Hot Kopi & Teh Kocok, cooking Nasi Goreng Buntut yang rasanya mantaff sekali, Talk show with Felicia Nugroho from Es Teller 77 and Harry Soetardjo from Goorme. Oh ya, and don't forget, small workshop from Mr. Toni Wahid about Food Photography.


Sumpah, rada-rada minder disana karena kebanyakan dari para Food Blogger disana pake kamera segede-gede gaban, than me?? I just use phone camera, Nokia X6 and Sony Ericcson  Xperia10. Tapi rasa minder saya nggak lama-lama kok, inget prinsipnya mba Felicia aja, sing penting "Di Sini Senang Di Sana Senang" toh selama ini memang hanya kamera handphoneku yang saya gunakan, hehehe...

Akhirnya sesi foto-foto makanan tiba, and here is the Nasi Goreng Buntut ala Es Teller 77. Maap kalo tetep gak bagus fotonya ya, Om Toni, hehehe... *mesem-mesem.


Dear Es Teller 77, beneran dhey menu ini yang paling saya suka. Rasanya pas, pedasnya mantafff. Akuh kepingin laggiiii, huhuhuhu... Menu Selanjutnya yang menggoda itu adalah Bandeng Bakar Si Nyo. Sumpah ini juga enak, rasanya kalo seharian dikasih makan dua menu ini pasti saya anteng dhey. Beneraaann, suweerr!


Setelah puas dengan Nasi Goreng Buntut yang saya campur dengan Bandeng Bakar, akhirnya sekarang sesi makan besarnya, *lho, tadi itu bukan makan besar yak?? . Tenaaanng, even makan nasi lagi, tapi nasi yang ini nasi merah. Penuh serat dan baik untuk kesehatan. Jadi ya  gak apa-apa donk kalo nambah? Hahaha... *rakus.


Nah, kalo nasi merah ini paling enak dimakan pake Tahu Telur dan Bandeng Goreng Si Baba. Tahu telurnya enak sekali. Kalo nggak malu sama yang lain, mungkin saya akan makan semua itu Tahu Telur satu porsi, hahaha... *parah. Bandeng Si Baba pun tak ada tulang, bikin saya gak takut untuk ketulangan,  *Ketulangan?? Bahasa yang aneh, hayah... Nah, kalo mau yang berkuah, coba Ayam Pukang aja yang mirip-mirip gule kambing rasanya. Dijamin enyaaakkk... .


Tahu Telor ala Es Teller 77 ini bentuknya cantik sekali. Bikin saya sayang makannya, tapi mengingat rasanya yang sangat amat teramat enak, maapkan akuh Tahu, tapi akuh harus merusak dirimuh, wkwkwk...


Bandeng Goreng Si Baba ini rasanya gurih-gurih gemanaa getoh! Enyak, kerenyes-kerenyes bikin nagih, hehehe...


Nah, yang diatas itu Ayam Pukang. Yah, i know gak keliatan ayamnya, hehehe... Tapi percaya ya sama Melly, dalem kuah coklat itu ada ayamnya kok, hehehe... Oh ya, mau tau kenapa saya suka sekali sama Tahu Telor diatas? Rahasianya ada di bumbu kacangnya yang begitu lembut. Manis, gurih, hmm.. saya ngeces nih ngebayanginnya. Dan menu sehat kita selanjutnya yang berbumbu dasar kacang ini adalah ini.....


Ini apa?? Tak lain tak bukan ya Gado-gado, hehehe... Salad asli Indonesia yang enak dan sehat.

Melly sudah kenyaaannggg, saatnya pulaaaanngg, hehehe enggak deng! Kita makan dessert dulu ya. Yang ini dessert ala Melly. Coksuke (Coklat susu keju) dan Busula (Butter susu gula). Tapi ini bukan buatan saya kok, hehehe... tetep chef dari Es Teller 77.


Setelah menikmati Coksuke yang rasanya rame dan enyak, acara seru lainnya yaitu bikin-bikin Es Teller ala kita, dan ini dia karya saya. Keliatan gak?? Ancur pastinya itu Es Teller gak ada bentuknya, wkwkwkwk...



Totally for me, acara ini menyenangkan dan bermanfaat sekali, semua sesinya saya suka. Dari acara masak-masak talkshow sampe icip-icipnya, hehehe... Sering-sering ya, Goorme ngadain beginian dan undang-undang sayah lagi, haha... *minta jantung. Pastinya saya  juga salut sama Es Teller 77. Kenapa? Nggak nyangka yang punya Chinese tapi berani melestarikan makanan asli Indonesia. Bandingkan sama banyaknya orang Indonesia yang malah melestarikan masakan negara lain di negerinya sendiri. Two Thumbs up buat Mba Felicia juga buat ceritanya.

Hope will See U agaiiiinnn.... *dadah-dadah.

Feb 18, 2011

Cupcake Cinta ala GOORME

Sebenernya sudah dua tahun belakangan ini saya nggak ngerayain Valentine lho! Nggak ada yang ngasih kado or coklat juga soalnya, hahahaha... *klise. Tapi beberapa waktu lalu, Goorme tersayang sedang minta disayang-sayang lagi sama sayah. Kenapah?? Karena 18 box cup cake siap dibagikan gratis. Syaratnya mudah, cukup ajak beberapa orang teman untuk berbagi cake. Pengumpul teman terbanyak akan menjadi pemenang.

Yah, berhubung teman-teman saya tersebar dari Sabang sampai Merauke, ditebarlah itu semua undangan, and then Senin kemarin akuh dihubungi Goorme. Katanya akuh dapet Cupcakes gratis, uhuuuuyyy... *loncat.

Langsung saja melesat ke tempat yang dituju, The Charcoal, Grand Indonesia, and even telat nguploadnya, but thanks Goormeeeeee... Akuh dapet Cupcakes imut-imut warna Ijo!

Tulisannya, GOORME, Love U, muach.. Muach.. Hahaha, lucuuu.... And Sumpah saya gak tahan untuk nggak nyobain langsung. So, langsung open table di The Charcoal, sambil icip-icip Cupcakes-nya.

Thanks, Goorme... Cupcakes-nya enyaakkk! Sering-sering ya, hehehehe... Muach...
Special review to Goorme, with Lovee \(^o^)/.


Feb 16, 2011

Macau Che Jian, Chinese Resto (Preference's Food & Resto)

Musim hujan begini, paling enak makan mie rebus ya? Iya nggak? Hehehe...  *maksa. Tapi, bukan Melly namanya kalo cuma makan mie biasa, halah.... Okeh, so destinasi kita selanjutnya yaitu icip-icip Chinese Noodle di Macau Resto, Grand Indonesia. Eh, tapi saya mau tanya dulu, bedanya Shanghai sama Macau apa ya?? *nyengir.

Ini pertama kalinya saya menginjakan kaki di restoran itu. First impression yang terbersit dipikiran saya waktu itu adalah "mahal.. mahal.. mahal", hmm tapi untungnya bukan saya yang bayar! Biarkan atasan yang membayar, hahaha... *licik. Menu pertama yang saya pesan pastinya BBQ Duck khas Macau. Mirip-mirip Peking Duck ya?? Untuk rasa, nggak perlu diragukan lagi, perpaduan gurih, manis serta daging bebeknya yang begitu lembut terasa menari-nari dilidah saya. Haaa, pokoknya berbunga-bunga dhey makan menu yang satu ini, hohoho... *lebay kumatz.


Nggak lama setelah itu, BBQ noodle pesanan saya pun datang. Dan lagi-lagi... rasa daging bebeknya begitu pas dan lembut, akuh sukaaaa. Akhirnya saya  malah sibuk ngabisin Bebek padahal mie-nya masih banyak banget, hehehe...

 
Selain kedua makanan diatas,  masakan yang terhidang di meja yaitu Seafood noodle, Chicken Dumpling dan Ceker ayam dengan bumbu manis macam BBQ sauce ala Chinese. Dan bagi yang suka ceker, saya rasa dateng ke resto merupakan surga bagi mereka. Kenapa? Karena ceker dibagikan gratis disini sembari menunggu pesanan datang.


Untuk rasa, Seafood noodle ini biasa banget. Untungnya ini bukan pesanan saya, kalo iya pasti saya lebih milih ngabisin Bebek daripada Seafood noodle ini, hehehehe...
  
Nah kalo yang atas ini namanya Wonton Noodle. Waktu pertama kali datang, Wonton noddle ini disajikan terpisah dari kuahnya. Dan menurut saya hal itu wajar kok. Lebih enak seperti itu malah ya kan? Bisa sesuai selera, mau berkuah atau tidak, anda yang menentukan sendiri. Tapi karena saya makan bareng orang Cina asli, tuh Cina protes gitu minta kuahnya dicampur dan disajikan banjir begituh. Padahal tau gak?? Kuahnya itu asiiiiiiiinn sekali, ckckck...

So far menurut saya kita harus pinter-pinter milih makanan disini. Tapi untuk BBQ Duck, sumpah yang ini harus dipesen, enak booowww! . Untuk mienya sendiri, lembut dan tipis-tipis, nggak seperti ramen atau udon yang tuebelnya minta ampun. Untuk yang makannya sedikit juga mending mesen satu mangkuk berdua aja karena porsinya guede boowww. Tobat dhey makannya. Kirain mangkoknya aja yang gede, ternyata isinya juga padat, mantafff....

So, ada yang mau dateng ke resto khas Cina ini?? Mumpung lagi diskon 15% lho... C u there.. *dadah-dadah...


Guess Who??? (Preference's StyLe)

Coba lihat foto-foto dibawah ini... Menurut kalian model ini pria atau wanita??





Spring-Summer 2011 fashion show


Andddd... the answers is... This model is a Guy. His name is Andrej Pejic, 19th years old, Serbian Australian Model.  The fashion world's androgynous model of the moment. Singkat cerita, Fem boy, jadi cowok bisa.. jadi cewek hayuuuukkk (berkelamin ganda), woalaaahh....




From WWD profile December 20, 2010: "Since the fashion industry first began asking “Who’s the blonde girl?” at the Paris men’s shows in June (2010), 19-year- old Serbian Australian model Andrej Pejic has emerged as a poster boy for fashion androgyny. His long, platinum blonde hair and feminine features caught the attention of, among others, Steven Meisel and Mert Alas and Marcus Piggott. Jean Paul Gaultier not only booked Pejic for his spring 2011 men’s show, he also cast him in his spring ad campaign alongside Czech supermodel Karolina Kurkova. Now it looks like Marc Jacobs may also be going the guess-the-gender route for his Marc by Marc Jacobs spring campaign.


He is part of a trend for androgynous models and starting to give nice message for another: 'Look we can be the same as other boys and girls.'" O..o..ooowww....




Oh, gosh.. i love this picture under. He's even more sexy than me, Urrgghhhh....



Really, i really can't believed that's he's pretties and beautiful than me. The real woman!! Aaaarrrgggggggghhh.... *depresi.

*berbagai sumber

Feb 14, 2011

Dae Jan Geum, Korean Cuisine (Preference's Food & Resto)

Anyonghaseo... *dadah-dadah. Mumpung sekarang lagi booming Korea, gimana kalau kuliner kita kali ini icip-icip makanannya personilnya Super Junior oppa? Hehehe... Jujur, ini pertama kalinya buat sayah, rasanya agak deg-degan gemanaaa getoh. Tapi yah, sudah sejak lama saya ingin sekali mencoba kuliner negeri Ginseng itu, and finally kemarin kesampaian juga, thanks, God. *senyum puas.

Dae Jan Geum Korean Cuisine, letaknya ada di food court Mall Kelapa Gading 1 di daerah SOGO. Untuk suasana sich, biasa banget! Nggak ada Korea-koreanya karena memang tempatnya di Food Court. Tapi pas liat menu-menunya dan orang yang makan di kiri kanan saya ternyata ngomong dengan bahasa Korea, baru dhey terasa sensasinya, hehehe... *halah. Oh iya, pas tau nama tempat makan ini, langsung tiba-tiba inget sama sebuah film Korea The Jewel in the Palace yang tokoh utamanya bernama Jan Geum. Ada yang tau gak? *mulai ngawur.

Saat menu di tangan, makanan yang langsung saya pesen itu adalah makananan yang paling sering dimakan sama Han Ji Eun di film Full House,  Bi Bim Bab atau Dol Sot Bim Bab. Kalo boleh dibilang, Bim Bab ini nasi ramesnya orang Korea. Banyak terdapat diwarung-warung kecil disana. Seperti nasi Rames  di warteg kalo di Indonesia. Ini dia gambarnya, 



Bim Bab ini dihidangkan dalam pot panas terdiri dari nasi di dasarnya, lalu irisan lobak, wortel, bayam, tauge, bawang bombay, jamur, daging cincang dan telur setengah matang diatasnya. Aslinya sich harusnya cuma kuning telurnya aja diatasnya. Hmm, nggak ngerti dhey kenapa jadi kayak telor ceplok ginih.  Halah, protes aje nih si Neng Melly, hehehe...

Cara makan Bim Bab ini harus diaduk saat masih panas-panasnya. Aduk terus hingga semuanya merata. Mirip-mirip ngaduk nasi urap kalo menurut sayah, hehe... Setelah semuanya merata, seperti ini bentuknya,


Buat saya, rasa Bim Bab ini mirip-mirip sama Kamameshi dari Jepang. Sama-sama nasi panggang, sama-sama ada telur di atasnya, bedanya hanya campuran sayur, daging dan bumbu khas Korea yang saya nggak ngerti apa,  juga lemak yang begitu terasa hingga lengket dilidah sesudah memakannya. Untuk rasa, recommended. Nggak terlalu pedas, semua isi didalamnya terasa pas bercampur dengan nasi yang begitu lembut dan hangat. Hmm, enyaakk!

Oh iya, untuk camilan, saya pilih pangsit Korea yang namanya Gun Mandu. Gun Mandu ini berisi daging cincang dan irisan bawang bombay juga sayuran lain yang saya nggak ngerti itu apah, hehehe... Gun Mandu ini dimakan dengan saus khas Korea bercampur wijen yang kecutnya lebih parah dari kecap asin untuk Sushi khas Jepang. Nggak ngerti kenapa bisa kecut seperti itu rasanya. Gun Mandu ini juga bisa dimakan bersama Kimchi. Makanan pokok orang Korea yang katanya tanpa ini mereka nggak bisa makan, halah.. masa sich?? Ini dia gambarnya,


Kimchi, terdiri dari Lobak dan Sawi Putih yang diberi bumbu khas Korea, ragi, cuka dan didiamkan selama sehari hingga dua hari. Nah, bayangin dhey gimana tajemnya  rasa Kimchi itu. Gigitan pertama pasti langsung melek. Rasanya pedas, kecut, dingin, semuanya jadi satu di lidah. Sedikit aneh, tapi lumayan lah dimakan untuk penetral rasa aneh saus Gun Mandu itu.


Makanan lain yang juga dicoba yaitu Campong, mie khas Korea yang rasanya mirip dengan Ramen dari Jepang. Trust me, I've eaten kinda food like that tapi mie-nya pake Indomie, dan rasanya lebih mantab, hehehe. Ini dia gambarnya, 



Nah, lihat besar mie-nya. Mirip dengan Ramen kan! Jangan tertipu dengan warna kuah merah yang kelihatannya pedas banget itu karena tingkat pedasnya bisa kita set kok! Dari nggak pedas sama sekali sampe pedas sekali warna merahnya tetap seperti itu.


Totally for me, this kinda food is very exited. Debut perdana lho, hehehe... Dan satu hal lagi yang saya pelajari setelah memesan beberapa menu Korea itu adalah, berwarna-warni. Orang Korea senang dengan makanan yang berwarna-warni, bawa hoki katanya, halah! Tapi saya haramkan buat yang punya magh untuk sering-sering makan makanan Korea ini, kenapa? Karena efek kecut cuka pasti langsung terasa di lambung kita. Untuk rasa juga gak beda-beda jauh sama masakan-masakan Jepang, 11-12 lah. Tapi walau begitu, saya harus akui, Ocha tea Jepang lebih enak dari Ocha tea Korea. Mungkin karena ada campuran ketan bakarnya. Terasa ada rasa-rasa gosong di lidah. 


So, wanna try this kind of food?? Jal mokessemnida...

Feb 9, 2011

Rumah Sosis, Bandung (Preference's Food & Resto)

Kalau hati saya bisa teriak, pasti kalimat pertama yang keluar saat menjejakkan kaki di Rumah Sosis, Bandung kemarin itu, "Oh, Sosis bakaaaarrr... finally I found yoouuuu!", qiqiqiqi... *lebaaayyy. Yeah, kali ini sayah mau curhat tentang sosis bakar yang saya idam-idamkan dari seminggu lalu. Siap-siap ngeces ya, preeennnddd! *ketawa setan.
  
Jam Tujuh pagi kami semua sudah duduk manis didalam mobil. Awalnya sempet protes sama Bokap, kenapa mau ke Bandung aja musti berangkat pagi-pagi buta begini sich?? Toh lewat tol Cipularang itu kan dua Jam aja juga nyampe. Eh, nggak taunya ternyata beliau mau mampir dulu ke Ciloto untuk nge-check proyek pembangunan Villa disana. Tenang, tenang, itu bukan villa pribadi keluarga sayah, Bokap cuma kontraktornya aja kok, hehe!

Saat tiba di villa yang dituju, saya langsung naik ke lantai atasnya bak yang punya villa, qiqiqi. Wuihh, ternyata pemandangan dari balkon belakangnya keren sekaleeee. Udara dingin yang berhembus juga sangat menyegarkan hati dan sanubari. Saya dan kedua beruang, eh adik saya pun jadi betah berlama-lama disanah, hohoho.... Tapi sayang sungguh sayang, itu bukan villa Papah tercinta. Haduuuh, jadi pengen punya villa pribadi, amin... *ngareb.

Akhirnya perjalanan menuju Bandung pun dilanjutkan. Jam 11.30 kami semua tiba di Bandung, lalu GPS dari handphone Nokia segala umat pun dinyalakan untuk memburu Sosis bakar di Rumah Sosis yang ada di Lembang. Kenapa harus pake GPS? Yah, even udah sering ke Bandung, tapi ini kan debut perdana kami keluarga kesanah, kalo sampe nyasar bisa digetok Bokap eike, hehe....

Setelah setengah jam perjalanan ndut-ndutan, karena ternyata jam segitu Bandung udah macret, akhirnya kami semua tiba di Rumah Sosis yang letaknya ada di Jl. Setiabudi, Lembang No. 293. Sepintas dari luar, tempat wisata ini hanya seperti bangunan villa pada umumnya, namun tulisan EAT, SWIM and PLAY di Baliho depan pastinya menandakan bahwa tempat ini layak dikunjungi. Entah hanya sekedar untuk makan, berenang, bahkan bermain bersama keluarga. So, yeah Sosis bakar, here i comeeee, hohoho.... Eh, mau tau nggak yang menakjubkan disana apah? Separkiran mobil yang diparkir plat B semua lhoooo, ckckckck.... Mantafff!

Siang itu Bandung panas sekali, menu pertama yang saya pesan pastinya minuman, dan Ice Cappuccino terlihat sangat menggiurkan, sluuurrrppp.



Karena sudah nafsu sekali dengan aroma-aroma Sosis yang dibakar, setelah duduk lalu memesan menu ala carte, yang notabene hampir semuanya perpaduan sosis dan keju, saya dan Nyokab pun langsung menuju pondok kecil dimana Sosis di bakar. Nggak tanggung-tanggung, semua menu Sosis bakar pun dipesan. Dari tipe Bock wurst medium, Bock wurst Super, Cheesy, Black Pepper sampe Chicken run. Lima Puluh Satu Ribu Rupiah pun melayang untuk Lima buah Sosis. Awalnya saya pikir harganya lumayan mahal ya! Apalagi cuma ditambah saus BBQ encer diatasnya. Eh, ternyata pas dimakan, hmm... speechless! Sosisnya enak sekaleeeee. Saus BBQ encernya pun lekker. Apalagi yang cheezy dan Black Pepper. Beneran dhey nggak sia-sia bangun pagi buta demi makanan yang satu inih, hohoho....


Makanan pertama datang, dan kami semua bengong melihat tampilannya. Perasaan tadi bokap mesen Gurame bakar saus asam manis dhey. Lha, ini kenapa yang keluar kayak Salmon steak begini ya?? Ckckckc, ini ikan guramenya segede apa yak?? *mikir.



Makanan yang kedua datang, Sup iga. Hmmm, daging Iganya empuk sekaleee. Akuh sukaaa, *sluuurrpp. Haduh, kok sayah jadi lapar ya ngeliatnya, hehehe....

Dan ini dia menu sosis Ala Cartenya, hohoho... Black Pepper sausage pesenan Adi. Sumpah dhey, lagi-lagi saya ill-fell sama menu Sosis yang ada dirumah sosis ini, mau tau kenapah? Cara penyajiannya itu lho yg nggak buanget. Biasa aja gitu nggak spekta. Tapi, kalo untuk rasa... hmm, lekker .


Lalu, sambil nunggu pesanan yang lain datang, Tahu isi Sosis pun dipesan, hohoho... All about Sosis. Ini dia gambarnya,

Sebenernya kalo dari bentuk, Tahu isi Sosis ini hampir sama seperti Tahu Tahu isi pada umumnya. Bedanya, tahu ini lembut dan selain sayuran, ada Sosis didalamnya. Saus yang dipakai pun bukan hanya saus sambal, tapi ada campuran saus keju sebagai pelengkapnya. Kreeesss, nyaaaammm... *sambil ngebayangin.

Nah, kalo gambar diatas itu Special grill Sausage. Kalo dibuku menu sich, makanan ini adalah salah satu makanan andalan dari Rumah Sosis. Dan memang saya setuju dengan rasanya. Tapi lagi-lagi, tampilannya biasa bangeeettt. Halah, comlpaint mulu dhey si Neng Melly, hehehe...

Awalnya saya sempet bingung mau mesen apah, abisnya kan udah kenyang gegara icip-icip Sosis Bakar ituh. Eh, si Mamah ngeliat orang yang ada disamping kita mesen Sosis yang ukurannya, wuiiihhh... puanjang sekaleee. Yowis dhey, akhirnya saya pesan menu yang ternyata namanya Mega Sausage. He..he..he.. mega?? Mega mendung, wkwkwk... *geje. Ini dia si Mega Sausage.



Wohohohoho, ngeri dhey makannya. Walau rasanya enak, tapi kalo Sosisnya segede ini mah, mana kuat eike ngabisinnya?? Akhirnya beberapa potong mampir di piring Nyokab, Bokab dan Adi. Kalo saya disuruh ngabisin ini sendirian mah, whuaaa... passsss!
Okeh, semua sudah kenyang, saatnya pulang. Eits, tapi jangan lupa beli oleh-olehnya dulu doonnkk. Beberapa bungkus Sosis mentah pun dibungkus, tak lupa ice cream homemade ala Rumah Sosis pun dicoba. Hmmm, full susu ternyata.  Sluuurrrppp


Sekian dulu dan terimakasih. Sampai jumpa di Wisata Kuliner ala Melly selanjutnyaaaaa, qiqiqi... *dadah-dadah.