Sep 26, 2010

Korean Reality Show, Geregetan Jadinya Geregetan!

Hi hi, pasti tau donk kalo saya ini rada-rada gila sama yang namanya Korea Selatan! Entah itu artis maupun style bajunya. Oke, baru-baru ini saya emang rada shock karena tahu bahwa salah satu actor Korea yang tengah saya gilai itu ternyata operasi hidung dan kantung mata! Juga actress-nya yang ternyata operasi hidung dan dagu! Wuih, pantas aja mukanya bisa pada kayak boneka begituh! But, it's oke lah! Masih wajar menurut sayah!


Tapi yang paling parah dan yang paling bikin saya ngakak plus geregetan jadinya geretan itu adalah waktu nonton sebuah acara reality show (gambar diatas) yang pemain didalamnya itu adalah beberapa artis korea yang saya suka dan kalian semua tahuuuuuu??? Mereka semua ternyata nggak bisa bahasa Inggris! Whaaattt??? Kok bisa?? Mereka artis gitu lho! Sering tur keliling negara mana, negara mana dan pastinya seneng traveling donk! Masa sich mereka nggak bisa berkomunikasi dengan satu bahasa yang bisa menyatukan seluruh bahasa di dunia inihh??? Beneran geleng-geleng kepala dhey sayah, ckckckck....

Jadi ceritanya di Reality show itu ada 4-5 orang artist yang sengaja dipanggil buat ngebintangi iklan dan bikin desain unik untuk handphone keluaran terbaru. Nah, syaratnya adalah, mereka harus di interview dan diterima kerja jadi karyawan kantoran di perusahaan itu. Hahaha, lucu banget! Kalo di style sich, wuih udah oke banget! Korea gitu lho! Style no.1, wkwkwkwk....

Pada saat interview, ada sekitar 5 orang mungkin yang ngewawancara. Dari Korea, Jepang dan US kalo nggak salah. Nah, pas di interview pake bahasa Jepang, okelah mereka satu persatu masih bisa walau terbata-bata. Nah, pas di interview pake bahasa Inggris. Oh My God! Jangankan sayah, itu orang bule aja sampe nganga sambil ngomong "So, you can't to speak English?", hadeeehh....

Nah, saya pikir yang nggak bisa ngomong English itu cuma satu orang, eh nggak taunya semuanya, sodara-sodaraaaa.... Halaahhhh! Sorry, bukan maksud saya buat menghina , saya juga nggak expert kok untuk ngomong bahasa yang satu itu. Tapi surprised aja, kok bisa ada model yang jadwal terbangnya sudah tinggi, punya fans hampir diseluruh belahan benua di dunia ini, tapi nggak bisa ngomong English! Sigh....

But, so far Reality show itu menarik kok! Tentang gimana caranya mereka yang seorang model dan penyanyi, yang nggak ngerti gimana cara kerja kantoran and apa yang harus mereka lakukan dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore bahkan lembur itu  harus beradaptasi dengan suasana kantor dan senior. Juga saat hari pertama kerja, mereka semua tuh keliatan kayak anak magang sepertinya. Yang satu disuruh nganterin dokumen ke divisi lain. Yang satu disuruh bikin kopi buat senior, yang satu disuruh moto kopi dokumen trus yang satu lagi disuruh mintain uang sumbangan buat acara ulang tahun, halah halah....

Oia, belum lagi nahan ngantuk pas siang bolong! Wkwkwkwk. Oke dipikir kerja kantoran itu enak kali yak?? Hehehe.... Belum lagi waktu mereka disuruh dinas keluar  kantor untuk nyari ide. Pastinya dikasih uang SPJ donk sama perusahaan! Eh, ada yang salah satunya ngomong "Ya, ampun ini mah cuma cukup buat sekali makan siang!" Hahahaha....
Lucu, lucu! Yang suka pelem Korea musti nonton Reality show ini .

Eksploring, MORE!!!

Pagi tadi, entah kenapa saya jadi inget masa-masa sekolah dulu. Rasanya kok indah banget ya? Tanpa beban! Do everything that you wanna do. Nggak mikirin resiko ini itu, pokoknya yang penting saya mau dan saya harus bisa!  That's it! Even harus nonton konser sendiri pun saya jabanin lho! Nggak kayak kemarin, padahal pengen banget nonton FLorida and Chingy tapi karena nggak ada temen yang mau nonton bareng, so nggak jadi dhey, huhuhu.... 

Yeah, at least itulah diri saya dulu. Seperti salah satu foto saya dibawah ini, selalu optimis untuk bisa dateng ke Opera House and then it was! Prikitiewww....


Seinget saya, waktu SD itu saya tomboooyyy buanget. Rambut bondol, badan bongsor, wah pokoknya culun abis. Dan nggak tau kenapa dari dulu saya selalu pengen menonjol diantara yang lain. So, mulai dhey berlomba-lomba untuk selalu dapet ranking. Harus selalu dipilih untuk ikut lomba ini, lomba itu. Pokoknya, i have to be the best than the other. Kompetisi banget sich hidup sayah, hehehe....

Tapi ya dari semua sifat pengen bersaing untuk jadi yang terbaik, etc itulah yang bikin saya akhirnya selalu mengeksplore bakat apa yang ada dalam diri saya. Pertama mungkin ngelukis atau ngegambar. Nyokab bilang dari kecil saya emang suka gambar. Yah, mungkin turunan juga kali ya? Kakek bisa ngelukis dan bokap juga semi arsitek. So, rada-rada ada yang bantuin lha kalo saya mau ngegambar. Dan ternyata, yes! Saya bisa ikut lomba gambar disana-disini. Jadi pemenang sekotamadya, sampe ada yang mau ngebayarin lukisan saya segala! Amazing bukan??? Padahal waktu itu saya masih kelas enam SD lho, hahahaha... *ketawa bangga.

And then saya mulai masuk SMP. Lalu rasa seneng saya terhadap gambar pun berkurang. Ditingkat ini mungkin saya lagi seneng-senengnya bersosialisasi, ikut ekstrakulikuler ini itu. Semuanyaaaa dijabanin. Sampe akhirnya saya kepilih jadi regu inti Pramuka and Basket. Tapi nggak lama juga sich, cuma sampe akhir kelas 2 SMP. Karena akhirnya bokap ngelarang. Katanya anak perempuannya jadi item, hehehe... Beneran sich emang, saya jadi nggak terawat gitu. Lha, gimana nggak item? Kerjanya latihan baris berbaris atau nggak main basket setiap pulang sekolah. Jam 3 sore itu kan masih panas banget ya, bow! Malah kadang musti prepare dijemur jam 12 siang teng! Hohoho.... *bayangin gue dulu item.

Nah, untuk ngilangin sifat tomboy saya itu, bonyok mulai masukin saya kesekolah modelling, hayaahh.... Dan disinilah saya mulai bertransformasi menjadi seorang perempuan. Mulai ngerti make up, fashion, etc. Tapi  ya lagi-lagi nggak berlangsung lama juga,  karena ternyata saya punya hobi baru. NYANYI! Mulai nyadar kalo ternyata suara saya lumayan, ahaaay.... Mulai ikut lomba nyanyi tingkat RT, RW, sekolah and then sampe berani ngirimin demo suara ke lomba-lomba yang diadain sama beberapa majalah remaja waktu itu.

Dan ternyata lumayan lho! Nggak nyangka saya menang atau selalu masuk dalam 50 besar sampe dapat hadiah ini itu. Ditraining nyanyi sama sekolah A sampe sekolah Z. Jadi vokalis band dan yang paling ngebanggain itu waktu akhirnya kepilih jadi paduan suara di Istana negara untuk upacara 17 Agustus sewaktu saya kelas 2 SMA. Huaaa, rasanya amazing. Bikin merindingggg. Bayangin aja 27 provinsi itu ada disitu, hahaayy....

Kelas 3 SMA! Awalnya saya and temen-temen cuma iseng aja sich untuk bikin group dancer. And mulai nambahin ekstrakulikuler dance di ekskul kesenian yang kita kelola. But, actually... responnya positif. Dan bener-bener nggak nyangka kalo ternyata group dance SMA kita bisa segitu terkenalnya di sana. Awalnya mungkin karena koneksi, lalu kita mulai nggak hanya ngedance disekolah! Di pensi, cafe, di mall sampe punya manager segala, karena tawaran nari mulai berdatangan dari sana-sini, wkwkwkwk.... *belagu banget dhey gue dulu, jiaahhh!

Trus mulai kepikiran pengen makin ngelebarin sayap untuk ikut lomba yang diadain sama salah satu mall, and guess what??? Kita juara SATU lho!! Padahal itu lomba pertama kita! Setelah dapet juara itu bukan cuma tawaran ngedance yang kita dapet, tapi sampe jadi guru tari segala! Rasanya bener-bener amazing dhey kalo inget masa-masa jadi dancer dulu. Yah, sayangnya waktu kuliah kita semua berhenti karena kesibukan kuliah and jarak juga sich. Ada yang kuliah di Jogja, ada yang di Serang. Ada yang masih sama-sama di Jakarta, tapi tetep jarang ketemu. Karena emang kuliah itu beneran sibuk ternyatah! Khususnya saya yang sibuk pacaran, halaaaahhh....

Lalu sekarang, masa sich hidup saya musti biasa-biasa aja kayak gini?? Terikat sama kantor dan gak ngelakuin inovasi apapun! Travelling? Yes, gue masih suka ngejalanin. Tapi ya, anggap aja itu bonus dan faktor  lucky karena selama ini saya selalu bisa keluar negeri karena dibayarin kantor, hahaayy.... Sambil menyelam minum air lha! Food culinary? Of course yes! Secara saya pecinta makanan, hahahaha.... Wirausaha? Ya, sedang mencoba hingga hari ini. Namun apa daya hasilnya selalu nggak maksimal karena faktor moody and budget. Juga jadwal kerja yang sibuk, Hufff....

Tapi hari ini saya happy! I'm soooo happy! Mau tau kenapa? Karena hari ini novel yang  saya karang sendiri selesaaaaaiiii! Yup, tinggal proses editing and then naskah siap dikirim, hahahaha! *ketawa dengan bangga. Jadi ceritanya ada ajang perlombaan pembuatan novel yang diadain sama salah satu penerbit di Jakarta  Awalnya sempet hopeless karena mood nulis saya yang naik turun. Juga batas akhir pengiriman yang ternyata itu sabtu kemarin! Belum lagi saya juga harus mempromosiin cerita yang saya karang itu lewat video dan harus diupload di Internet. Hah! Mana sempet gue?? And then ternyata batas akhir penyerahan naskah diperpanjang! And thanks God, saya jadi punya waktu untuk ngedit kata-kata yang salah atau bikin video narsis itu ASAP! Hip Hip Horray... *loncat-loncat.

So, nanti kalo saya ngupload video narsis saya itu, PLease comment ya, guys.... *hahaha, curang! Yah, at least untuk ngebuktiin aja kalo ternyata masih banyak temen yang care sama saya and menghargai karya yang telah saya bikin dengan susah payah. Begadang karena nggak bisa tidur, nggak bisa makan, hahahaha.... *mulai lebay. Ya, tapi beneran, beberapa waktu belakangan ini saya jadi nggak bisa tidur dengan nyenyak dan makan dengan nikmat karena ide-ide cerita yang selalu bermunculan di kepala saya and that was make me going crazy  and sensi karena the worst is saya nggak bisa menumpahkan semua itu kedalam tulisan setiap waktu, phewww... Bayangin donk, serasa otak kalian itu nggak bisa istirahat karena banyaknya ide-ide dikepala! *tapi kok berat badan saya nggak turun-turun ya?? Hehehehe....

But, eniwei... intinya hari ini, saya sudah mengelurkan salah satu bakat yang ternyata terpendam didalam diri saya. MENULIS! Tinggal di edit, diprint, di jilid, upload video and then kiriiiiimmmm. Whua, leganya hati dan sanubari! So, guys! Keep Dreaming! Aza Aza Fighting!!! \(^o^)/

Sep 1, 2010

Oh My Lady Korean Drama

Oh My Lady, bercerita tentang Yoon Gae Hwa (Chae Rim) 35 tahun, Widow with one daughter yang bekerja menjadi House Maid dikediaman Sung Min Woo (Choi Si Won). Pria single berumur 28 tahun yang berprofesi sebagai seorang entertaint terkenal di Korea saat itu.

Awalnya, kehidupan Min Woo seperti tanpa cela. Tampan, tajir, terkenal. Berbeda sekali dengan Gae Hwa yang harus bekerja apa saja untuk dapat menafkahi Min Ji, anak perempuan satu-satunya. Lalu, karena suatu kesalahan, Min Woo pun memecat Gae Hwa padahal perempuan itu sedang benar-benar membutuhkan uang untuk menyewa tempat tinggal baru.

Akhirnya, karena sakit hati kepada mantan suaminya yang mengejek pekerjaannya, Gae Hwa pun melamar pekerjaan disebuah Production House yang bergerak dibidang Musical Theater. Namun ternyata, Production House itu pun hampir bangkrut karena sepi peminat. Mereka membutuhkan artist terkenal untuk menarik investor juga penonton. Dan artist tersebut haruslah Min Woo. Tapi sialnya, karena keceplosan kalau dirinya kenal dengan tuh aktor ganteng, akhirnya Gae Hwa pun ditugaskan membujuk Min Woo untuk bersedia menjadi artist Production House tersebut atau Gae Hwa tidak akan diangkat menjadi karyawan di perusahaan tersebut. Walah!!!

Dengan menghilangkan malunya, Gae Hwa pun meminta Min Woo untuk mau membantunya, tapi karena kelakuan cowok itu minus mampus (Sombong, arrogant, sok ganteng, dll) Gae Hwa pun tak berhasil membujuk Min Woo. Saat sedang frustasi, Gae Hwa menemukan seorang anak perempuan berumur sekitar 3 (tiga) tahun di Lobby apartment Min Woo. Karena iba karena security apartement itu berniat mengusir anak itu, Gae Hwa pun mengajak anak tersebut masuk kedalam apartment Min Woo (Kebetulan Gae Hwa masih inget dimana tuh cowok nyimpen kunci apartmentnya!) Wkwkwk.. bodoh banget dhey tuh cowok!

Tapi sodara-sodara.. tak disangka tak diduga, Ye Eun (anak kecil tersebut) ternyata adalah anak Min Woo dari kekasihnya terdahulu. Gae Hwa yang membaca surat yang ada di tas Ye Eun pun dengan sangat terpaksa menggunakan bukti tersebut untuk memaksa Min Woo membantunya untuk mau tanda tangan kontrak dengan production House tempatnya bekerja. Namun Min Woo yang tak percaya dengan apa yang dikatakan Gae Hwa malah mengusir perempuan tersebut dan berniat membuang Ye Eun.

Awalnya Min Woo desperado dan benar-benar bingung dengan apa yang terjadi. Oh My God! Bagaimana kalau pers tahu kalau dirinya punya anak dilluar nikah?? Tentu saja kariernya bisa hancur berantakan. Singkat cerita, Min Woo pun meminta Gae Hwa untuk menjaga Ye Eun diapartmentnya. Dan disinilah awal cerita percintaan itu terjadi, cieeeeeee....

Disinilah akhirnya Gae Hwa melihat sisi lain Min Woo dan betapa kejamnya dunia entertainment itu. Ternyata Min Woo hanya dijadikan mesin uang oleh managernya (mirip cerita artist kita yang kemaren kabur dari rumah yach?? Hehe, sotoy...). Dilain pihak, Min Woo pun sudah merasa bergantung dan berhutang budi pada Gae Hwa.

Lalu, bagaimana perasaan Min Woo saat Yoo Shi Joon (Lee Hyun Woo) yang juga Direktur dari Production House tempatnya bekerja berusaha mendekati Gae Hwa. Dan juga, bagaimana perasaan Gae Hwa saat Hong Yo Ra (Park Han Byul) pacar pertama Min Woo datang dan berencana untuk berbaikkan kembali dengan Min Woo. Belum lagi usia mereka yang terpaut 7 (tujuh) tahun. Dimana Gae Hwa lebih tua dari Min Woo.

Kalian musti nonton drama yang satu ini, Lumayan kok! Sekali-kali nonton percintaan brondong sama tante-tante, hihihihi... Jadi inget Raffi Ahmad sama Yuni Sara gue, haha... Tapi bedanya, tokoh Gae Hwa disini digambarkan dengan sangat sederhana. Benar-benar mencerminkan seorang janda yang harus bekerja keras demi membesarkan anak tercintanya tanpa memikirkan cinta ataupun penampilannya. So, lo musti nonton, Guys... ^_^

Cinderella's Sister Korean Drama

The Story about Song Eun-Ju (Moon Geun-Young) yang telah kehilangan sosok ayah sejak dirinya dilahirkan, oh.. atau malah tidak tahu sama sekali siapa ayahnya yang sebenarnya. Sejak kecil selalu hidup kekurangan. Selalu berpindah dari rumah satu kerumah lainnya. Selalu mengikuti kehidupan ibunya yang gila harta dan selalu hidup dari para lelaki hidung belang. Hal itu benar-benar membuatnya muak. Muak hingga dirinya ingin lari. Muak hingga dirinya ingin mati. *sedih banget dhey, hik hik.. (-_-)


Hingga akhirnya saat itu tiba. Saat dimana dirinya dan ibunya mempunyai rumah yang sebenarnya. Saat dirinya mempunyai sosok ayah yang mungkin hanya ada dalam mimpinya. Dalam hati sesungguhnya Eun Ju bahagia. Namun karena selalu hidup dalam dunia yang kelam dan membuatnya muak, Eun Ju selalu menganggap semuanya palsu. Bahkan walau sebenarnya dirinya sangat menyayangi Ku Hyo-seon (Seo Woo) sang Cinderella, namun berbagai cara dia lakukan agar Hyo-Seon membencinya.
Ya, akhirnya sang Cinderella membencinya dan Eun Ju pun menyayangi adik tirinya itu dengan caranya sendiri.

Saat Hyo-Seon makin membencinya karena Hong Ki-Hoon (Cheon Jeong-Myeong) lelaki yang selalu ada disisinya sedari kecil ternyata mencintai Eun Ju. Eun Ju pun rela mati-matian tetap bersikap dingin dan tak acuh dengan Ki-Hoon. Walau sesungguhnya hatinya perih karena kenyataannya dirinya pun juga mencintai lelaki itu.

I gave four stars to this drama. Ceritanya tidak biasa dan membuat kita berpikir ulang bahwa tak selamanya kakak perempuan Cinderella itu benar-benar jahat. Dan tak selamanya Cinderella yang selalu dicintai setiap orang itu benar-benar patut dicintai. Bagaimana kalau ternyata Cinderella yang notabene adalah putri orang kaya itu adalah putri manja yang tidak bisa apa-apa?? Bagaimana jika kakak dari Cinderella itu bersikap ketus dan jahat kepadanya agar Cinderella dapat maju dan mandiri?? You have to watch this drama, guys...

Satu lagi yang keren dari drama ini, pakaian-pakaian yang dipakai Geun-Young unnie keren-keren lho! And she's so cuteeeee... *gue bahas gayanya nanti dhey (*_^)