Jul 31, 2010

Tidung Island 2nd Day (Preference's Where?)

Awalnya saya nggak percaya, moso sich bisa menjejalah pulau seindah Tidung, bisa main dipantai seperti ini :
Hanya dengan uang Rp.320.000, what?? Dua hari satu malam, include makan 3x, BBQ, komplit dengan penginapan, snorkeling, transportasi PP plus sepeda keliling pulau pula! Lengkap dhey pokoknya karena pake Travel agent so kita tinggal ungkang-ungkang kaki. How come?? Bukannya nyombong, tapi memang untuk pulau seindah ini, harga tersebut bener-bener terjangkau banget, and you Guys have to go to this island. Sumpah, keren bangeeedd!

Pagi-pagi  buta, sama halnya seperti pagi sebelumnya saya dan  teman-teman sudah  nggak bisa tidur. Jam 5 pagi sudah pada cantik, sudah pada nangkring di sepeda masing-masing. Semangat 45 pengen liat sunrise di Tidung kecil. So, even nggak semuanya dapet sepeda (ini nih yang bikin bete lagi, karena saking penuhnya pengunjung yang dateng, so mereka kekurangan sepeda, sigh... ) tapi kita tetep ketawa-ketiwi ngegenjot itu sepeda. Termasuk saya, yang mungkin sudah 6 tahun lebih nggak pernah naik sepeda, but thank's God ternyata masih bisa juga, hehe... . Yang nggak bisa naik sepeda, rugi dhey, wkwkwk... .
 
So, here we are... udah rada siang sich nyampe sananya, hehehe. Maklum, biasa cewek... lama. 


Mau tau nggak yang apa yang bikin saya amaze sepanjang bersepeda ke Tidung kecil?? Pemandangan kiri kanannya itu lho... . Kanan, pantai dengan airnya yang biru dan kiri pepohonan dengan daun-daun-nya yang hijau. Adeeeeemmm bener rasanya hati dan sanubari. Pokoknya yang ada di otak cuma "Yes, this's fresh air! Fresh air!" *mulai lebay dhey, wkwkwk... .

Itu guide-nya tuh yang ada dibelakang saya and bos Nung-Qy. Bayangin, anak kecil alay gitu disuruh guide-in tujuh cewek konslet, yang ada malah dikacungin tuh orang, wkwkwk... *maab ya, bang! Bukan saya kok yang nyuruh-nyuruh abang, jiaaahh... .



Setengah perjalanan di Tidung Bridge, langsung ambil posisi buat gaya, hehehe... .



Beberapa langkah lagi nyampe Tidung Kecil pun sempet-sempetnya bergaya ala model FHM, hwahaha... .

Okeh, pas nyampe Tidung Kecil langsung disambut sama beberapa pohon Mangrove dan beberapa tenda. Ada yang nginep pake tenda ternyatah di Tidung kecil, ckckck... .  Btw, sampe hari ini saya tetep penasaran nih sama yang nenda itu. Beneran emang jiwa petualangnya tinggi? Nggak punya duit atau emang ngirit?? Wkwkwk... . Abisnya ya, setelah gue tengok kanan kiri, di Tidung Kecil itu nggak ada Toilet! Moso sich musti berjuang melewati jembatan yang puanjang itu demi bisa mandi, pipis ato pup di toilet umum yang ada di Tidung besar, hehehe... . Padahal kan ya, nginep di rumah penduduk situ juga udah murah banget menurut gue. Lho, kok musti menyiksa diri nenda di pantai gitu sich?? Kayak Cast away aja .


I know, mungkin kedengarannya Norak! tapi sumpah, rasanya senengggg banget saat menginjakan kaki di pasir putih pantai. Air bening yang menggenang hingga mata kaki ditambah beberapa biota laut berseliweran di sekitar kaki lo! Rumput laut, kerang, ikan-ikan kecil sampe Bintang laut! Semuanya lengkap disekitar gue, and thank's God gak ada uler laut, hehehe... *mulai parno.



Coba lihat laut dibelakang perempuan-perempuan cantik ini (Hwahahaha...), amazing banget yaaaa .


Ok, puas main-main air di Tidung kecil. Saatnya balik ke Tidung besar dhey. Oh, ya... jangan lupa foto-foto dulu donk, hehehe... .

 
Oh ya, adalagi pernyataan bodoh yang diomongin sama salah seorang temen gue itu, Astria. Mau tau yang lucu dari nih cewek? Nggak bisa ngeliat cowok pake seragam polisi or TNI. Huaa, langsung heboh  sendiri dhey, wkwkwk... . Ok, ok lanjut lagi. Jadi ceritanya, temen saya si Tata itu cerita, kalo di Hutan Mangrove itu kita musti hati-hati, karena denger-denger banyak ular lautnya. So, dari awal kita main air di daerah Mangrove itu ya saya udah waspada donk. Hingga akhirnya, setelah kita puas main air dan perjalanan balik ke tepian pantai, tiba-tiba Astria ngomong gini :

Dengan polosnya. "Wah, enak juga ya main air! Btw berarti kita tinggal ke Hutan Mangrove ya nanti?"  Saya dan yang lainnya masih nggak ngeh. "Waduh, musti hati-hati nih ya soalnya Tata bilang disana pasti banyak uler lautnya! Haduh, gue takut nih!" Lanjutnya lagi dengan tampang yang sumpah itu emang polos apa bloon, wkwkwk... . 

Saya yang mulai nalar langsung nanggepin! "As, emang lo pikir ini kita dimana?" Dengan tampang yang sama bloon-nya mungkin sama dia, hahaha... . "Ini di hutan Mangrove tau!" Mukanya si Astria mulai berubah, pucet! "Mangrove itu hutan Bakau, Astriaaaa! Tuh lihat!" Saya tunjuk pohon Bakau yang ada disekitar kita. "Ini tuh hutan Bakau, As! Hutan  Mangrove!"

"Ah,  yang bener? Gue nggak tau!" Beneran tuh mukanya itu anak panik, hehehe... .

"Lha, emang lo nggak belajar Mangrove apa waktu di SMA, As?" Padahal SMA-nya sekelas sama saya lho, jiah... .

Trus dia ngegeleng. "Huaa, berarti dari tadi itu bisa ada uler laut donk! Kok nggak ada yang ngasih tau gue sich?" Mukanya makin pucet tapi kita-kita malah mulai cekikikan .

"Ya iya lah, lo pikir tadi si Lydia ngajakin kita buat nyari lindung, lo pikir llindung beneran?? Mana ada lindung di Laut, Astriaaaa!" Gue and yang lainnya mulai geregetan sambil ngakak. OMG! Ternyata temen gue DONGDONG, hahaha... *piss, As !


Foto-foto lagi donk.  


Okeh, bubbye Tidung! Kapan-kapan ketemu lagi ya, amieenn... *ngareb.

Balik ke home stay langsung disambut dengan Nasi uduk yang mm.. rasanya enaakk! Baru kali ituh sayah makan makanan enak di Tidung, hehehe... . Apa karena laper gara-gara abis sepeda-an ya? Singkat cerita abis makan, mandi, tidur lagi sampe jam 12 siang, baru dhey kita prepare balik ke kapal.


Selesai seneng-seneng di Tidung mulai lagi neh perjalanan mendebarkan ke Muara Angke, even ternyata nggak begitu dag dig dug seperti  pas perginya, tapi advice from me, kalo naik kapal TongKang ini jangan duduk dibawah dhey, mending diatas aja, even panas it's ok! Karena ternyata didalam itu goncangannya terasa banget and sumpah sumpek mampus. Nggak kuat sayaahh!



Ini masih pada seger nih! Putu-putu di dalam kapal sebelum kapalnya jalan. Tapi ternyatah, nggak bertahan lebih dari satu jam sayah dan yang lainnya kuat naik Kora-Kora beneran ituh. Intinya langsung nyari angin segar dan diri karena duduk cuma bikin perut kalian makin eneg. Buktinya ada yang muntah disamping saya and sumpah kalo nggak diajak becanda sama Bos Nung-Qy, gue, Tata and Goya udah pasti ikutan muntah juga tuh, ckckck... .

And after 3 hours on boat! Ini dia muka-muka lelah di Muara Angke! Sambil nunggu jemputan. 

Akhirnya setelah jemputan dateng. Acara penutupannya adalah makan bakso and es campur buat ngilangin eneg. Eneg mabok laut dan eneg menghirup aroma muara angke yang menyesakan jiwa, hehehe... . Intinya, mantaff dhey pulau Tidung itu. Nggak heran kalo ada yang sampe berkali-kali kesana. So, ada yang berminat nyusul??? 

Tidung Island 1st Day (Preference's Where?)

Ok, langsung aja ya! Pertama menginjakan kaki dipulau Tidung hal pertama yang saya lakukan tentu saja mengucap syukur alhamdulillah kepada Allah S.W.T. karena telah diberi keselamatan dalam perjalanan ini and langsung update status FB danTwitter dengan tulisan "Finally, LAND!!!" Hehehe, lebay dhey .

And sesi selanjutnya langsung putu-putu sambil nunggu travel agent yang sudah kita booking untuk nyariin travel guide buat kita selama di Tidung island.Eniwei, First impression saat masuk daerah pemukiman di Tidung itu adalah, sumpek! Nggak jauh beda sama di daerah Jawa atau malah daerah rumah kita yang masih ada gang-gang kecilnya. Padet banget dhey pokoknya. Tapi alhamdulillah saya dan teman-teman dapet rumah penduduk yang bersih and sepertinya masih baru. Ya even nggak ada AC tapi masih ada kipas angin. And yang paling penting lagi buat saya itu ya kamar mandinya harus bersih! Nggak mau kan mandi ditempat yang kotor or mulai lumutan, arrgghhh, nightmare!

(I lost the photo, sigh.. )

Kurang lebih seperti itu rumah yang kita tempati waktu di Tidung. Satu kasur di depan TV and satu kasur lagi dikamar, even ujuung-ujungnya semua kasur pindah didepan tv, hehehe... . Okeh, yang lain putu-putu, saya malah rebutan sendok buat makan kelapa bulet ituh. Lagian bayangin coba ya, udah 3 jam perjalanan terpanggang bagai ikan asin di lautan lepas ituh trus seneng donk dapet welcome drink kelapa bulet! Eh, ndak taunya itu kelapa belum dibuka, trus lagi dikasih sendoknya cuma tiga, padahal orangnya ada tujuh. Alhasil, perfect dhey itu sendok berpindah dari mulut satu ke mulut lainnya. *Jigongnya pindah2, wkwkwkwk... .

Selang beberapa waktu, mungkin karena kita udah mulai pada melek dari jam 4 pagi kali ya trus jadinya  pas jam sebelasan cacing-cacing diperut mulai pada bernyanyi minta makan. Nah, yang jadi tumbalnya guide kita itu. Siapa ya namanya lupa, hehe... . Tapi yang pasti temen saya, Tata sampe tiga kali nanyain keberadaan makanan kita itu dimana? And guide itu cuma bisa jawab "Iya, mba nanti dianter!"

Ok, jam 11.30 masih pada becanda ketawa-tawa buat ngalihin rasa laper. Sambil ngorek-ngorek kelapa bulet nih, siapa tau daging buahnya masih ada, qiqiqi... . Jam 12.00. Wah, ini udah mulai pada depresi nih. Semua cemilan dikorek-korek buat ngganjel perut. Omongan-omongan nggak penting mulai pada keluar nih. Salah satunya si Nung-Qy yang nanya gini ke Guide-nya, "Mas, catering kita mana ya? Kok lama banget sich? Cateringnya catering Puspa ya? Atau bahan-bahannya masih ketinggalan di Muara angke?" Hahay, saya cuma bisa nyengir neh dengernya .

Akhirnya jam 12.30 makanan dateng, trus bapak-bapak cateringnya alesan kalo dia nyasar (what?? Moso dipulau sepetak itu bisa nyasar?? Halah... .) and pertama dia cuma dikasih tau kalo dapet pesenannya itu 70 box, eh nggak taunya 100, ckckck... . Jadi dia musti  masak lagi dhey, halah... . Tapi si Nung-Qy yang tetep nggak terima tetep iseng ngomong gini, "Pak, bapak masaknya masih dipulau ini kan?" Bodohnya, ditanggepin aja lagi sama tuh bapak-bapak, and disahutin lagi sama si Nung-Qy "Iya, pak saya pikir ini cateringnya dari Jakarta trus baru dhey dianterin ke sini pake kapal yang tadi!" Jiaah... .

Ya sudah lha, kalo urusan makanan diTidung mah bete dhey! Ya nanti bumbunya kurang, ya nanti padanan lauknya nggak pas, tapi syukur dhey masih nemu makanan, hehehe... .

Kenyang dengan makanan hambar itu, kita langsung siap-siap buat snorkeling, uhuyyy... . This's my first time to snorkeling, jadi rasanya gemanaaa gitu, hehehe... .

Waktu itu sudah sekitar jam setengah tiga sore. Kan banyak yang bilang kalo sore itu air laut pasang, tapi nggak ngerti kenapa kita semua hayuk aja gitu diajak snorkeling sore-sore gitu, maklum anak-anak Norak neh, qiqiqi... .

Beberapa saat perjalanan, okeh lancar! Langit cerah, ombak tenang, mantaff dhey! Lima belas menit kemudian perahu yang kita naikin mulai goyang-goyang nggak jelas! Ombak udah setinggi kapal dan O.M.G gue dan beberapa teman mulai panik. Karena sumpah berasa naik Kora-Kora banget dhey . Sereeemmm... .

"Bang, ini nggak apa-apa nih kayak begini ombaknya?" Tanya saya ke salah satu awak kapal yang ada dideket kita.
"Iya, Neng nggak apa-apa! Ini mah biasa." Jawab itu orang sambil cengar-cengir nggak jelas.
Tapi nggak ngerti kenapa perasaan saya tetep nggak tenang. "Beneran nih, nggak apa-apa, bang? Ombaknya tinggi banget begini?" Makin panik ngeliatin ombak dan air lautnya yang udah nyiprat-nyiprat muka and badan nggak jelas. Moso belum snorkeling tapi udah basah duluan?? Urggh... .
"Iya, Neng tenang aja!" Itu awak kapal tetep nyantai. "Lagian kalo ini kapal kenapa-napa kan eneng mah enak pake pelampung, lha saya nggak pake apa-apa!" Heh!! Pliss dhey, bang! Itu mah derita lo! Lagian kan situ mah udah biasa, nah kita??? Berenang aja nggak lancar, huhuhuhu... .

Eh, tau nggak? Nggak lama habis itu abang-abang ngomong "Biasa aja! Biasa aja!" Perahu yang kita naikin banting stir mendadak, balik arah! "Lho kok?? Lho kok balik arah? Ini kenapa, bang??" Tanya gue lagi, panik. And tau nggak itu abang-abang ngomong apa?? "Iya berarti ini ombaknya udah ketinggian, nakhoda-nya nggak berani." Jiaaahhh... pengen banget nampol itu abang-abang alay. Hidup mati nih, meeenn! Dia masin bilang biasa-biasa aja tadi, pheww... .

Ya sudah lah, nggak jadi di pulau aer juga nggak apa-apa. Ke pulau Payung juga jadi dah, daripada saya mati tadi ditelen ombak, hayah... . Dan, bener dhey! Even awalnya takut-takut. Panik and saling pegangan nggak jelas, eh, malah akhirnya pada mencar-mencar aja gitu ngeliatin coral dan ikan yang lucu-lucu, hohoho... .

(I lost the photo, sigh)

Ini dia anak-anak duyung pada belajar ngambang, hehehe... . Nggak lama sich snorkelingnya, karena udah sore juga, takut ombaknya makin tinggi bow! And akhirnya kita minta di bawa ke Jembatan Tidung, liat sunset, dan mulai main-main air dhey dipantainya, hehehe... .



With bos Nung-Qy .

Nggak takut basah dhey! Nyebur nyookkk... .


Lihat, panjangya jembatan Tidung ini! tapi beneran dhey kalo udah nyampe Tidung kecil-nya. Ugghh... semua rasa lelah itu hilang . Kalo yang dibawah ini coral-coral yang ada dibawah jembatan. Indah banget dhey pokoknya. I love it!! .


Acara malam-nya dilanjutkan dengan berlama-lama di Kamar mandi, hehehe... trus Barbequan dhey .

Tidung Island (Preference's Where?)

Hallo... *dadah-dadah

How are you all??? 


Did you miss me?? Hehehehe... *dilempar bakiak. 


Btw, walau rada telat tapi boleh donk saya ngebahas tentang liburan saya beberapa waktu lalu. Yup, here i tell you about Tidung Island!

Sebenarnya pertama cuma iseng-iseng aja sich, habisnya mupeng ngeliat banyaknya blogger yang cerita tentang keindahan salah satu pulau yang ada di kawasan pulau Seribu  itu,  And then Yey, yey, yey.. finally fix i'll go there soon, yuhuuuu...

Liburan saya kali ini termasuk nekat lho! Karena apa? Because, i can't really swim., hehehe... . And gue juga nggak bisa ngambang, trus.. gimana nanti kalo itu kapal  yang saya naiki kenapa-napah?? Pokoknya segala pikiran parno mulai melanda dhey,  secara saya tau banget boat yang bakal saya dan teman-teman naiki itu bukan private boat, not also speedboat, tapi kayak gini neh...


Lihat dhey
perahu yang dibelakang perahu baracuda itu.  Perahu Tongkang yang banyak  banget orang berdiri di Dek dan umpel-umpelan kayak pepes lumba-lumba! Nah, seperti itu tuh perahu yang saya naiki. Yang parah lagi, karena transportasi ini jenis ekonomi,  life vestnya terbatas  bow! Kotak gabus yang buat ngambangnya itu juga cuma dua! Dengan orang yang lebih dari 200 orang.  Kalau disamain sama kereta, mungkin boat ini kelas ekonomi, ckckckck... .
But, ok! I'll try! And then i took a dept breath even hueeekkk... . Gosh, ternyata udara Muara Angke baunya minta ampun. Setelah duduk, liat kanan kiri, cari posisi Pewe and then berdoa sama Tuhan, so saya pasrah saat perahu itu mulai jalan. 3 Jam perjalanan, diatas laut, tanpa life vest? Okeeeh, siapa takut??? *takut deng sebenernya, hehehe...

1 Jam pertama, mencoba tidur dan don't care dengan air laut butek yang bikin saya makin ciut. 2 Jam kedua, mulai nggak bisa tidur, bosen! Was was! Even udah ngobrol, becanda, ketawa-ketiwi, tapi Oh Gosh! Lama amat sich nggak nyampe-nyampe? Mana puanas pula, hadoohh...

Okeh, mendekati 3 jam perjalanan mulai keliatan dhey itu pulau-pulau disekitarnya, pulau rambut, payung, dll. Mulai ngajakin ngobrol awak boatnya itu, nanya basa-basi, ini pulau apa, itu pulau apa? Padahal niatnya mah, supaya kalo  kapal  yang kita naiki kenapa-napah kelompok saya dan teman-teman saya duluan yang ditolongin, secara ini cewek-cewek yang pergi sama saya juga banyak yang nggak bisa berenang, hehehehe... *bener-bener nekat!

And then, itu dia! That's the islanddddd...


Whuaaaaa, sumpah saya seneng banget! Sumpah saya bangga banget  karena bisa ngilangin rasa takut dan parno yang melanda jiwa nda raga! And makin seneng karena saat boat mulai mendekati pulau, pemandangan air seperti inilah yang saya lihat...

What a beautiful coral! What a bright Sea water! Gosssh, i love it!! .